Minggu, 11 November 2012

Efek dari senyawa fungisida triazole pada anatomi daun Amorphophallus campanulatus

ABSTRAK
Dalam percobaan ini, tiga senyawa yang berbeda triazole : Triadimefon (TDM), paclobutrazol (pbz) dan propiconazole (PCZ) digunakan untuk mempelajari efek  pada anatomi karakteristik daun Amorphophallus campanulatus. Memperlakukan daun triazole menunjukkan beberapa variasi ketebalan daun, jumlah stomata, panjang pori stomata, lebar  stomata, jumlah sel spons, sel palisade dan jumlah kloroplas per palisade dan spons sel jika dibandingkan dengan daun tanaman kontrol tidak diobati. Percobaan ini, dapat disimpulkan bahwa, triazoles muncul untuk menunjukkan dampak pada anatomi karakteristik dari A. campanulatus .
Kata kunci: Amorphophallus campanulatus, Triadimefon, paclobutrazol, propiconazole, anatomi daun.

PENDAHULUAN
Pengatur tumbuh pada tanaman telah berhasil digunakan untuk meningkatkan hasil di tanaman umbi. Giberelin dan sitokinin secara luas digunakan untuk menginduksi pembentukan umbi dan meningkatkan kualitas buah. Triazole fungisida digunakan untuk mengendalikan penyakit jamur pada tanaman. Senyawa ini menghambat giberelin biosintesis dan memodifikasi metabolisme sterol dan organisme parasit. Senyawa Triazole seperti : Triadimefon (TDM), hexaconazole (HEX), paclobutrazol (PBZ), hexaconazole (HEX), paclobutrazol (pbz), uniconazole (UCZ) dll. Triazole bertindak sebagai pertumbuhan tanaman dan juga mempengaruhi keseimbangan hormon, keseimbangan tingkat fotosintesis, mengatur kerja enzim.  Triazole menghambat sitokrom P-450 dimediasi reaksi oksidatif demethylation termasuk sintesis ergosterol dan konversi kaurene  asam dalam biosintesis giberelin.Triazole adalah senyawa meningkatkan translokasi fotosintat dari akar dan memiliki penyerapan mineral dan nutrisi tanaman . Triazole menghambat pertumbuhan tunas dan meningkatkan akar pertumbuhan. Triazoles mempengaruhi kegiatan beberapa enzim, terutama yang berhubungan dengan detoksifikasi spesies oksigen aktif dan antioxidant metabolisme. Araceae adalah salah satu tanaman umbi unggul yang memiliki sifat obat. A. campanulatus adalah ramuan abadi dengan akar berbonggol bulat yang tersebar luas di Bangladesh, India, dan Afrika. Tuberous akar tanaman ini digunakan secara tradisional untuk tumor, pengobatan wasir, sakit perut, asma, pembesaran limpa, rematik. Akar berbonggol tanaman memiliki tonik, obat perut dan makanan dengan antibakteri, antijamur dan sitotoksik Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengevaluasi efek dari senyawa triazole yang berbeda seperti Triadimefon, paclobutrazol dan propiconazole pada anatomi daun A. campanulatus campanulatus.

BAHAN DAN METODE
Pembudayaan tanaman  dan perawatan triazole
Percobaan dilakukan di bulan September sampai February menggunakan Acak Lengkap Block Design (CRBD) metode. Rancangan (CRBD).Tanaman diobati dengan tigasenyawa triazole berbeda seperti TDM, pbz dan PCZ pada 20 mg L-1 tanaman  menggunakan metode tanah yang basah pada 40, 90 dan 140 hari setelah tanam. Diperluas setelah matang  dan daun tanaman dikumpulkan pada hari ke 50, 100 dan 150 dan tidak diobati.


Studi fitur anatomis
Daun dicuci bersih dengan air dan tetap dalam asam asetat formalin (FAA) dan alkohol. Untuk mempelajari internal struktur, bagian daun melintang tipis diambil dengan menggunakan mikrotom, bernoda dan  diamati di bawah mikroskop cahaya dikalibrasi dan ketebalan daun diukur  dengan menggunakan mikrometer okular precalibrated. Kulit epidermal dibawa keluar dari basal, Bagian tengah dan daerah apikal dilkukan dengan mengadopsi metode langsung. Epidermis kulit diwarnai dengan Hematoksilin Delafieds 1% dan dipasang pada gliserin 50%.

Analisis statistik
Pengamatan dilakukan pada 50, 100 dan 150 hari setelah tanam dengan tiga ulangan di setiap perawatan. Data dianalisis dengan ANOVA (Ridgman 1975) dan sarana yang dibandingkan antara perawatan dari kesalahan yang berarti dengan LSD pada p = 0,05 dan 0,01 keyakinan tingkat menggunakan (1953) uji Tukey. Perhitungan dilakukan dengan menerapkan rumus Metcalfe dan Chalk (1975). Kapur (1975).

HASIL DAN PEMBAHASAN
Pada tumbuhan Amorphophallus, ketebalan daun meningkat secara bertahap dalam perlakuan kontrol tanaman. Pengobatan TDM meningkatkan ketebalan daun pada gandum dan barley. Demikian pula pada PBZ yang diperlakukan kepada Catharanthus roseus menunjukkan ketebalan daun meningkat. Perawatan triazole meningkatkan jumlah sel per satuan luas palisade dan spons lapisan daun. Ini juga meningkatkan jumlah kloroplas per sel. Peningkatan mesofil  padat pada kedelai diobati dengan PBZ. TDM dan triazole lain adalah senyawa yang meningkatkan tingkat sitokinin dalam mentimun dan beras. Peningkatan sitokinin memberi efek pada tingkat menginduksi pembelahan sel sehingga meningkatkan jumlah sel-sel di palisade dan sel spons. Meningkatnya tingkat sitokinin juga dapat mempercepat produksi dan diferensiasi klorofil.  Senyawa triazole menyebabkan peningkatan jumlah stomata per satuan luas ketika dibandingkan dengan tanaman kontrol. TDM meningkatkan jumlah stomata per satuan luas dalam daun gandum (Gao et al. 1988). Peningkatan jumlah stomata bisa disebabkan oleh efek dari pada keseimbangan hormon dan peningkatan jumlah stomata di triazole pada tanaman yang diobati dan dapat dikaitkan dengan sel divisi diinduksi melalui peningkatan sitokinin konten seperti dilansir Fletcher dan Arnold (1986). Perawatan triazole menurunkan panjang  pori  stomata

Tabel 1. Pengaruh senyawa triazole pada karakteristik anatomi dari A. campanulatus pada 50 Hari Setelah Tanam

No
Parameter
Perlakuan
F-ratio
LSD
Control
TDM
(20mgL-1)
PBZ (20mgL-1)
PCZ (20mgL-1)
1
Ketebalan daun
68.24
70.88
72.90
71.01
NS
3.555
2
Total penambahan jumlah sel epidermis
10.11
10.54
10.63
10.52
NS
0.821
3
Total penurunan jumlah sel epidermis
6.28
6.13
6.58
6.54
NS
0.262
4
Jumlah sel palisade per satuan
20.11
23.76
23.44
22.55
**
1.652
5
Jumlah sel spons per satuan
36.55
38.33
39.22
37.99
**
1.892
6
Jumlah kloroplas pes sel palisade
11.22
12.87
12.54
12.01
NS
0.860
7
Jumlah kloroplas per sel spons
11.87
12.540
11.83
12.35
*
1.254
8
Jumlah stomata di penurunan epidermis
10.31
11.25
11.65
11.99
*
0.410
9
Panjang pori stomata
10.22
8.44
8.04
8.98
**
0.744
10
Lebar pori stomata
2.80
2.11
2.25
2.35
*
0.384
Keterangan : TDM-Triadimefon; PBZ-Paclobutrazol; PCZ-Propiconazole; LSD-Least significance difference; *-0.05%; **-0.01%level; NS-tidak berarti

Tabel 2. Pengaruh senyawa triazole pada karakteristik anatomi dari A. campanulatus pada 100 Hari Setelah Tanam

No
Parameter
Perlakuan
F-ratio
LSD
Control
TDM
(20mgL-1)
PBZ (20mgL-1)
PCZ (20mgL-1)
1
Ketebalan daun
69.54
74.55
76.22
77.3
**
4.945
2
Total penambahan jumlah sel epidermis
10.11
11.22
12.31
12.90
NS
0.931
3
Total penurunan jumlah sel epidermis
8.33
9.45
9.12
9.08
NS
0.507
4
Jumlah sel palisade per satuan
23.55
27.22
28.31
28.32
**
2.001
5
Jumlah sel spons per satuan
41.22
47.58
49.45
49.32
**
2124
6
Jumlah kloroplas pes sel palisade
13.55
15.81
15.53
15.66
**
1.270
7
Jumlah kloroplas per sel spons
13.22
15.32
15.64
15.38
*
1.657
8
Jumlah stomata di penurunan epidermis
14.98
16.88
16.27
16.87
*
0.900
9
Panjang pori stomata
14.40
13.55
12.58
12.41
**
1.265
10
Lebar pori stomata
4.01
3.253
3.89
3.21
**
0.235
dan lebar pada daun-daun Amorphophallus . Pengobatan TDM menurunkan lebar stomata tetapi tidak menghasilkan efek pada panjang stomata pada daun gandum TDM diinduksi ABA konten dalam kacang (Asare-Boamah et al. 1986). ABA meningkat dan menginduksi penutupan stomata seperti yang diamati dalam Phaseolus vulgaris. Ketebalan daun, atas dan bawah epidermis dan jumlah sel dalam palisade serta lapisan spons meningkat secara signifikan dengan perawatan triazole. Jumlah kloroplas per sel dan jumlah stomata per satuan luas meningkat sedangkan penurunan panjang dan lebar pori stomata. Sebagian besar telah ditujukan untuk mengontrol pembukaan stomata dengan rangka menjaga internal yang menguntungkan keseimbangan air dan efisiensi penggunaan air.

Tabel 3. Pengaruh senyawa triazole pada karakteristik anatomi dari A. campanulatus pada 150 Hari Setelah Tanam

No
Parameter
Perlakuan
F-ratio
LSD
Control
TDM
(20mgL-1)
PBZ (20mgL-1)
PCZ (20mgL-1)
1
Ketebalan daun
97.22
109.51
109.33
107.65
**
9.122
2
Total penambahan jumlah sel epidermis
13.41
15.32
15.89
15.87
NS
1.021
3
Total penurunan jumlah sel epidermis
10.25
12.65
12.36
12.58
NS
0.989
4
Jumlah sel palisade per satuan
28.32
34.39
35.36
34.60
**
1.536
5
Jumlah sel spons per satuan
48.36
61.88
62.50
59.65
**
4.934
6
Jumlah kloroplas pes sel palisade
13.21
15.65
15.31
15.47
*
1.544
7
Jumlah kloroplas per sel spons
15.23
17.5
17.25
17.52
*
1.622
8
Jumlah stomata di penurunan epidermis
17.78
18.25
18.57
18.25
**
1.564
9
Panjang pori stomata
15.32
12.54
114.25
114.85
*
1.014
10
Lebar pori stomata
5.01
4.25
4.54
4.87
**
0.312
Aplikasi triazoles seperti TDM, PBZ dan PCZ mungkin terbukti berguna untuk mendorong menghindari kekeringan mekanisme dan inturn memungkinkan tanaman untuk menghasilkan kelebihan air ketika kekeringan atau  menekankan kondisi air. Hal ini dapat simpulkan bahwa senyawa yang berbeda triazole mungkin berguna untuk memicu menghindari kekeringan. Mekanisme pada tanaman seperti Amorphophallus dan membuat mereka lebih cocok untuk lahan kering pertanian. Beberapa studi dibuat sebelumnya mendukung temuan dari percobaan ini.








1 komentar:

hormon tumbuhan mengatakan...

PUSAT SARANA BIOTEKNOLOGI AGRO

menyediakan paclobutrazol 100ml untuk keperluan penelitian, laboratorium, mandiri, perusahaan .. hub 081805185805 / 0341-343111 atau kunjungi kami di https://www.tokopedia.com/indobiotech temukan juga berbagai kebutuhan anda lainnya seputar bioteknologi agro

Posting Komentar